Blog

Blog Terbaru

Pengertian, Dasar hukum, dan Tata Cara Badal Haji dan Umroh

Pembahasan mengenai badal umroh dan haji kiranya penting untuk menjadi pembahasan. Hal ini karena badal umroh maupun haji ini banyak menjadi  kebutuhan orang indonesai. pada artikel kali ini kami akan membahas mengenai pengertian, dasar hukum dan tata caranya. simak lebih lanjut untuk mendapatkan info lebih lengkap

Pengertian Badal Umroh dan Haji

Secara bahasa kata “badal” berasal dari akar kata bahasa arab “badala” yang artinya mengganti, mengubah,menukar, dan kadang memiliki arti mewakilkan dalam beberapa kasus. Sedangkan kata umroh memiliki arti berkunjung ke suatu tempat. Jadi, secara istilah bahasa badal umroh berarti menggantikan atau mewakilkan umroh untuk seseorang

Sedangkan secara pengertian istilah fiqih, badal umroh memiliki artinya adalah menggantikan orang lain dalam melaksanakan umroh karena udzur. Udzur yang disyariatkan adalah faktor usia yang sudah renta dan tidak mampu menunaikan ibadah umroh dan orang yang sudah meninggal.

Dari pengertian di atas dapat kita simpulkan bahwa badal umroh adalah serangkaian ibadah umroh yang dilaksanakan oleh seorang perwakilan atau pengganti dengan udzur syari. 

Baca Juga : Kenapa Kita Harus Umroh?

Baca Juga : Hikmah Pelaksanaan Haji dan Umroh

Dasar hukum Badal Umroh dan Haji

Dasar hukum yang biasa digunakan berasal dari hadis Nabi yang diriwayatkan oleh Abu Daud, Tirmidzi, an-Nasa’i, Ibnu Majah dan banyak perowi lain. Berikut teks hadisnya : 

عن أبي رزين العقيلي قال: قلتُ: يا رسول الله، إنَّ أبي شيخٌ كبيرٌ لا يستطيع الحجَّ ولا الظعنَ، أفأحج عنه؟ قال: حُجَّ عن أبيك واعتمر.

Artinya “Dari Abi Raziin Al-’Aqili ia berkata : Wahai Rasulullah, sesungguhnya ayahku adalah seorang yang tua yang tidak mempu menunaikan haji dan bepergian, apakah saya bisa berhaji untuknya? Kemidian Nabi berkata : laksanakanlah jai dan umroh untuk ayahmu.”

Baca Juga  Agenda Umroh Plus Turki : Berbagi Pengalaman Berkesan

Hukum dari hadis ini adalah Sohih dan bersumber dari berbagai perowi hadis.

Sedangkan untuk penjelasan dari hadis di atas kebanyakan ulama bersepakat dalam satu hal. bahwa beberapa kitab seperti “Aunul Ma’bud, Tuhfatul-Ahwadi, Hasiyatu As-Sanadi yang membahas tentang syarh atau penjelasan hadis di atas mengatakan bahwa hadits tersebut menjadi dasar hukum diperbolehkannya badal haji dan umroh serta kewajiban menunaikan haji dan umroh.

Hukum yang masih diperdebatkan adalah perihal pelaksanaan badal haji maupun umroh. Menurut Imam Hanafiy, Umroh dan Haji dapat dibadalkan jika mendapatkan perintah langsung dari orang yang bersangkutan (orang yang akan dibadalkan atau keluarga). 

Sedangkan menurut Ulama Maliky, Badal Umroh hukumnya makruh. Lebih baik tidak dilakukan namun juga tidak ada larangan di dalamnya. Jikalau sudah terlanjur maka hukumnya tetap sah

Imam Ibnu Hanbal berpendapat bahwa Umroh dan Haji tidak bisa dibadalkan bagi orang yang masih hidup. Kecuali mendapatkan perintah langsung dari orang yang akan dibadalkan. Sedangkan Umroh dan Haji dapat dibadalkan tanpa ada perintah maupun izin jika orang yang bersangkutan sudah meninggal.

Di sisi lain, Imam Syafii berpendapat bahwa badal umroh boleh dilaksanakan untuk orang yang sudah meninggal atau orang yang sudah tidak mampu secara fisik. Namun biaya untuk menunaikan Haji atau Umroh badal harus dari harta orang yang bersangkutan atau orang yang akan mem-badal-kan umroh atau hajinya.

Tata Cara Badal Umroh dan Haji

Setelah mengetahui pengertian, dasar hukum, dan hukumnya, mari kita membahas tentang tata cara yang benar melaksanakan badal uamroh dan haji.

Menunjuk Orang yang Berilmu

Hal pertama yang harus kita lakukan keika ingin melaksanakan badala umroh atau haji adalah menunjuk orang yang berilmu. Tujuannya adalah agar ibdah umroh atau haji untuk orang yang dibadalkan dapat berjalan sesuai syariat.

Niat Badal Haji dan Umroh

Hal kedua yang perlu kita lakukan adalah melafalkan niat badal umroh atau haji. Brikut bacaan niat badal umroh : 

Baca Juga  Rapat Kerja dan Peringatan 15 Tahun PT Cahaya Raudhah : Pengoptimalan Layanan Lansia

نَوَيْتُ العُمْرَةَ عَنْ فُلَانٍ وَأَحْرَمْتُ بِهِ للهِ تَعَالَ

Artinya “Saya berniat menunaikan umroh untuk Fulan (nama orang) dan saya berihrom untuknya pula karena Allah semata”

berikut bacaan niat badal haji : 

نَوَيْتُ الحَجَّ عَنْ فُلَانٍ وَأَحْرَمْتُ بِهِ للهِ تَعَالَ

Artinya : “Saya berniat haji untuk Fulan (Nama Orang) dan berihrom untuknya pula karena Allah semata”

Menunaikan seluruh Rukun Umroh

Terakhir adalah menunaikan seluruh rukun umroh dari Twwaf hingga tahalul.

 

Cahaya Raudhah menyediakan program badal umroh dengan biaya terjangkau dan umroh akan ditunaikan oleh para muthawwif kami yang sudah berpengalaman.

 

Baca juga : Keutamaan Ziarah di Tanah Suci

Baca Juga : Godaan Selama Jai dan Umroh 

Referensi :

https://dorar.net/hadith/sharh/34936

https://www.islamweb.net/

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Most Recent Posts

  • All Post
  • Blog
  • Edukasi Islam
  • Fiqih Umroh
  • Haji
  • Info Umroh Plus
  • News
  • Review Paket Umroh
  • Review Wisata Halal
  • Tips Umroh
  • Uncategorized
  • Wisata

PT. Cahaya Raudhah

Jl. Ukong Sutaatmaja, Cigadung, Kec. Subang, Kabupaten Subang, Jawa Barat 41211

© Created by Cahaya Raudhah Tour and Travel

Buka Chat
Cahaya Raudhah
Assalamualaikum

Ada yang bisa kami bantu?

Hubungi Kak Sandra (admin) untuk informasi lebih lanjut..