Blog

Blog Terbaru

Inilah Pengertian dan Tempat-tempat Miqot dalam Haji dan Umroh

Dalam ibadah Haji dan umroh, kita menganal istilah miqat. Tapi kadang di antara kita belum memahami apa itu miqat dan dimana saja miqat itu. Pada artikel ini akan membahas tentang pengertian dan tempat-tempat miqot dalam ibadah haji maupun umroh. 

Pengertian Miqat

Sebelum kita membahas tentang tempat-tempat miqat untuk ibadah Haji dan Umroh, ada baiknya kita mengenal pengertian dari miqat itu sendiri. Secara bahasa, miqat berarti batas waktu atau tempat. Dalam konteks ibadah haji dan umroh, miqat merujuk pada batas waktu dan tempat di mana seorang jamaah diwajibkan untuk memulai ihram.

Secara istilah fiqih, miqat adalah tempat dan waktu yang ditetapkan oleh Nabi Muhammad SAW sebagai pintu masuk untuk memulai ibadah haji dan umrah. Di miqat, jamaah wajib berniat ihram dan mengenakan pakaian ihram sebagai salah satu rukun Ibadah Haji dan Umroh.

Baca Juga :

Kenapa Kita Harus Umroh?

Keutamaan Ziarah ke Tanah Suci

Macam-Macam Miqat

Kita perlu tahu jenis-jenis miqat sebelum melanjutkan pembahasan tentang tempat-tempat miqat untuk ibadah Haji dan Umroh. Miqat terbagi menjadi dua jenis:

يَسـَٔلُوْنَكَ عَنِ الْاَهِلَّةِۗ قُلْ هِيَ مَوَاقِيْتُ لِلنَّاسِ وَالْحَجِّۗ وَلَيْسَ الْبِرُّ بِاَنْ تَأْتُوا الْبُيُوْتَ مِنْ ظُهُوْرِهَا وَلٰكِنَّ الْبِرَّ مَنِ اتَّقٰىۚ وَأْتُوا الْبُيُوْتَ مِنْ اَبْوَابِهَاۖ وَاتَّقُوا اللّٰهَ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُوْنَ

Artinya : Mereka bertanya kepadamu (Nabi Muhammad) tentang bulan sabit. Katakanlah, “Itu adalah (penunjuk) waktu bagi manusia dan (ibadah) haji.” Bukanlah suatu kebajikan memasuki rumah dari belakangnya, tetapi kebajikan itu adalah (kebajikan) orang yang bertakwa. Masukilah rumah-rumah dari pintu-pintunya, dan bertakwalah kepada Allah agar kamu beruntung.

Baca Juga  Rekomendasi Wisata Religi Dunia: Tempat-Tempat Suci dalam Peradaban Islam

dikutip dari NU Online, ayat di atas menjelaskan bahwasannya dalam ibadah haji memiliki 2 macam miqat. Yaitu, miqat zamani atau miqat waktu dan miqat makani atau miqat tempat. Miqat Zamani disebutkan dalam kalimat “عَنِ الْاَهِلَّةِۗ قُلْ هِيَ مَوَاقِيْتُ لِلنَّاسِ وَالْحَجِّۗ” yang artinya “…tentang bulan sabit. Katakanlah, “Itu adalah (penunjuk) waktu bagi manusia dan (ibadah) haji”. Sedangkan Miqat Makani dijelaskan dalam kalimat “وَأْتُوا الْبُيُوْتَ مِنْ اَبْوَابِهَاۖ” yang artinya “Masukilah rumah-rumah dari pintu-pintunya”.

Baca Juga : Godaan Selama Haji dan Umroh

1. Miqat Makani (Batas Tempat)

Miqat makani adalah batas tempat di mana jamaah haji dan umrah wajib memulai ihram. Ada lima miqat makani yang ditetapkan oleh Nabi Muhammad SAW:

عَنْ ابْنِ عَبَّاسٍ قَالَ إِنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَقَّتَ لِأَهْلِ الْمَدِينَةِ ذَا الْحُلَيْفَةِ وَلِأَهْلِ الشَّأْمِ الْجُحْفَةَ وَلِأَهْلِ نَجْدٍ قَرْنَ الْمَنَازِلِ وَلِأَهْلِ الْيَمَنِ يَلَمْلَمَ هُنَّ لَهُنَّ وَلِمَنْ أَتَى عَلَيْهِنَّ مِنْ غَيْرِهِنَّ مِمَّنْ أَرَادَ الْحَجَّ وَالْعُمْرَةَ وَمَنْ كَانَ دُونَ ذَلِكَ فَمِنْ حَيْثُ أَنْشَأَ حَتَّى أَهْلُ مَكَّةَ مِنْ مَكَّة

Artinya : Dari Ibnu ‘Abbas ra berkata, “Nabi Muhammad menetapkan miqat bagi penduduk Madinah di Dzul Hulaifah, bagi penduduk Syam di Al Juhfah, bagi penduduk Najed di Qarnul Manazil dan bagi penduduk Yaman di Yalamlam. Itulah ketentuan masing-masing bagi setiap penduduk negeri-negeri tersebut dan juga bagi mereka yang bukan penduduk negeri-negeri tersebut bila melewati tempat-tempat tersebut dan berniat untuk haji dan umrah. Sedangkan bagi orang-orang selain itu (yang tinggal lebih dekat ke Makkah daripada tempat-tempat itu), maka dia memulai dari kediamannya, dan bagi penduduk Makkah, mereka memulainya dari (rumah mereka) di Makkah.” (HR Bukhari nomor 1427)

  • Dzul Hulaifah
  • Juhfah
  • Yalamlam
  • Qarn al-Manazil
  • Hudaibiyah

Kami akan menjelaskan lima tempat-tempat miqat di atas secara rinci pada pembahasan di bawah.

2. Miqat Zamani (Batas Waktu)

Miqat zamani adalah batas waktu pelaksanaan ibadah haji dan umrah.

  • Haji: Ibadah haji memiliki waktu yang spesifik, yaitu pada bulan Syawal, Zulkaidah, dan Zulhijjah.
  • Umrah: Umrah dapat dilakukan kapan saja sepanjang tahun, kecuali pada hari Arafah (9 Zulhijjah) dan hari-hari tasyrik (10-13 Zulhijjah).
Baca Juga  Detail Fasilitas dan Harga Peket Umroh 2024 di Cahaya Raudhah Jawa Barat

Baca Juga :

Cara Menjaga Stamina Selama Umroh

Makanan Sehat Selama Umroh

 

Tempat-Tempat Miqat untuk Ibadah Haji dan Umroh

Berikut 5 tempat-tempat miqat untuk ibadah Haji dan Umroh sekaligus penjelasan singkatnya

1. Dzul Hulaifah (Bir Ali)

  • Bagi jamaah yang datang dari arah Madinah.
  • Bagi jamaah yang datang dari arah utara Mekkah.
  • Jamaah yang berangkat haji atau umrah dari Indonesia, umumnya akan menggunakan miqat Dzul Hulaifah (Bir Ali) karena datang dari arah Madinah.
  • Jamaah yang berangkat haji atau umrah dari Indonesia, tetapi melewati miqat Dzul Hulaifah (Bir Ali), wajib ihram dari tempat ia melewati miqat tersebut.

2. Juhfah

  • Bagi jamaah yang datang dari arah Syam (Suriah, Lebanon, Yordania).
  • Bagi jamaah yang datang dari arah barat Mekkah.
  • Jamaah yang berangkat haji atau umrah dari Eropa, umumnya akan menggunakan miqat Juhfah karena datang dari arah Syam.
  • Jamaah yang berangkat haji atau umrah dari Eropa, tetapi melewati miqat Juhfah, wajib ihram dari tempat ia melewati miqat tersebut.

3. Yalamlam

  • Bagi jamaah yang datang dari arah Yaman.
  • Bagi jamaah yang datang dari arah selatan Mekkah.
  • Jamaah yang berangkat haji atau umrah dari Afrika, umumnya akan menggunakan miqat Yalamlam karena datang dari arah Yaman.
  • Jamaah yang berangkat haji atau umrah dari Afrika, tetapi melewati miqat Yalamlam, wajib ihram dari tempat ia melewati miqat tersebut.

4. Qarn al-Manazil

  • Bagi jamaah yang datang dari arah Najd.
  • Bagi jamaah yang datang dari arah timur Mekkah.
  • Jamaah yang berangkat haji atau umrah dari Timur Tengah, umumnya akan menggunakan miqat Qarn al-Manazil karena datang dari arah Najd.
  • Jamaah yang berangkat haji atau umrah dari Timur Tengah, tetapi melewati miqat Qarn al-Manazil, wajib ihram dari tempat ia melewati miqat tersebut.

5. Hudaibiyah

  • Bagi jamaah yang datang dari arah Mekkah (untuk umrah).
  • Bagi jamaah yang datang dari arah barat Mekkah (untuk umrah).
  • Jamaah yang ingin melakukan umrah dan sudah berada di Mekkah, dapat menggunakan miqat Hudaibiyah.
  • Jamaah yang ingin melakukan umrah dan sudah berada di Mekkah, tetapi melewati miqat Hudaibiyah, wajib ihram dari tempat ia melewati miqat tersebut.
Baca Juga  10 Alasan Kenapa Harga Paket Umroh Berbeda-beda serta Perkiraan Harga Umroh 2025

Baca Juga : Bacaan Doa Kepulangan Umroh untuk Para Tamu

Catatan:

  • Jamaah yang datang dari arah yang sama dengan miqat, tetapi melewati miqat tersebut, wajib ihram dari tempat ia melewati miqat.
  • Jamaah yang datang dari arah yang tidak ada miqatnya, dapat memilih salah satu miqat yang terdekat dengannya.

Baca Juga : Persiapan Mental Sebelum Haji dan Umroh

Kesimpulan : Pengertian dan Tempat-Tempat Miqat untuk Ibadah Haji dan Umroh

Miqat adalah batas waktu dan tempat di mana jamaah haji dan umrah wajib memulai ihram. Ada dua jenis miqat, yaitu miqat makani (batas tempat) dan miqat zamani (batas waktu). Ada lima miqat makani dari hadis Nabi Muhammad SAW. Memahami pengertian dan tempat-tempat miqat sangat penting bagi jamaah haji dan umrah agar ibadahnya sah.

Baca Juga : Persiapan Umroh di Musim Dingin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Most Recent Posts

  • All Post
  • Blog
  • Edukasi Islam
  • Fiqih Umroh
  • Haji
  • Info Umroh Plus
  • News
  • Review Paket Umroh
  • Review Wisata Halal
  • Tips Umroh
  • Uncategorized
  • Wisata

PT. Cahaya Raudhah

Jl. Ukong Sutaatmaja, Cigadung, Kec. Subang, Kabupaten Subang, Jawa Barat 41211

© Created by Cahaya Raudhah Tour and Travel

Buka Chat
Cahaya Raudhah
Assalamualaikum

Ada yang bisa kami bantu?

Hubungi Kak Sandra (admin) untuk informasi lebih lanjut..